Info Hubungan Saat kematian dengan aktifitas otak dan jantung

Scientists believe near-death experiences are caused by a surge in brain activity
Sebuah studi yang diterbitkan dalam jurnal Proceeding of National Academy of Sciences menyatakan bahwa, bertentangan dengan kepercayaan populer, visi beberapa orang mengklaim telah memiliki ketika mereka mendekati kematian mungkin tidak hanya merupakan produk dari imajinasi orang-orang ini '.

Para peneliti di University of Michigan telah menemukan bahwa, tak lama setelah jantung berhenti bekerja, otak masuk ke overdrive, bahkan jika itu tidak lagi menerima darah.

Mereka berteori bahwa  lonjakan dalam aktivitas otak inilah yang harus bertanggung jawab atas apa yang disebut pengalaman mendekati kematian dan untuk visi paranormal seharusnya beberapa orang berhadapan dengannya.


Menurut The Telegraph, para ilmuwan mendasarkan klaim mereka pada data yang dikumpulkan saat melakukan serangkaian percobaan pada tikus.

Dengan demikian, peneliti pertama dibius sembilan tikus dan kemudian membuat mereka mengalami serangan jantung. Sementara tikus sibuk sekarat, mereka memonitor otak mereka.

Ditemukan bahwa, untuk jangka waktu sekitar 30 detik setelah serangan jantung telah diinduksi, tikus semua mengalami kenaikan yang cukup signifikan dalam aktivitas otak.

Anehnya, aktivitas otak ini tidak sporadis, karena beberapa mungkin mengharapkan, tapi sangat sinkron, sumber yang sama memberitahu kita.

Ini menunjukkan bahwa, selama 30 detik, otak tikus tidak hanya terangsang, tetapi juga sadar.

Kemudian, ilmuwan melakukan serangkaian eksperimen lainnya yang direbus ke menundukkan tikus sesak napas dan menjaga menutup mata pada pola kegiatan otak.

Hasil yang mereka dapatkan tidak semua yang berbeda dari yang diperoleh ketika membuat hewan menderita serangan jantung.

"Studi ini memberitahu kita bahwa pengurangan oksigen atau oksigen dan glukosa selama serangan jantung dapat merangsang aktivitas otak yang merupakan karakteristik dari proses sadar," penulis studi Jimo Borjigin, Ph.D menjelaskan.

"Pada mendekati kematian, banyak tanda tangan elektrik yang dikenal kesadaran melebihi tingkat yang ditemukan dalam keadaan sadar, menunjukkan bahwa otak mampu aktivitas listrik terorganisir selama tahap awal kematian klinis," spesialis George Mashour rincian lebih lanjut.

Dari berbagai sumber 
 

Tidak ada komentar:

Selamat datang dan silahkan membuka artikel lainnya... semoga bermanfaat. Untuk memperluas persahabatan jadilah sahabat Google+ .... Salam

Diberdayakan oleh Blogger.